DPC Gerindra Minta Anies Baswedan Mundur, Ini Kata Pengamat

  • Bagikan

TERASLAMPUNG.COM, JAKARTA — Pengamat politik dari Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta, Adi Prayitno, menilai hubungan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dengan Partai Gerindra merenggang.

Hal itu tampak setelah Ketua Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Gerindra Jakarta Timur Ali Lubis meminta Anies mundur. Ali mengeluarkan pernyataan itu sebagai kritik penanganan pandemi Covid-19 di Jakarta oleh Anies.

This is the code for your widget. Copy and paste it into your website. New widgets may take up to 30 minutes before they start displaying properly.

“Ini sebagai penanda yang semakin mengeras bahwa hubungan Gerindra dengan Anies di Jakarta sudah tidak membaik,” kata Adi Prayitno, Senin, 25 Januari 2021.

Gerindra merupakan salah satu partai pengusung Anies Baswedan-Sandiaga Uno dalam pemilihan kepala daerah (Pilkada) DKI Jakarta 2017.

Gerindra dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) mendukung pasangan ini sebagai calon gubernur-wakil gubernur DKI melawan Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat selaku petahana dan Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni.

Menurut Adi, hubungan Anies, Gerindra, dan PKS tak lagi mesra sejak pemilihan pengganti Sandiaga Uno. “Munculnya kritik Ketua DPC Jaktim semakin menguatkan bahwa Gerindra sepertinya secara psikologis politik tidak semesra dulu dengan Anies,” jelas dia.

Sandiaga mundur dari kursi DKI 2 pada 2018 lantaran maju dalam pemilihan presiden (Pilpres) 2019. Waktu itu, pemilihan wagub baru berlarut-larut hingga memakan waktu lebih dari setahun. Partai pengusung Anies-Sandiaga sepakat kursi wagub menjadi jatah PKS.

Namun, proses pemilihan tak kunjung usai hingga akhirnya Ahmad Riza Patria dari Gerindra masuk dalam bursa calon wagub. Riza pun terpilih dalam rapat paripurna DPRD DKI Jakarta dan dilantik menjadi pendamping Anies Baswedan pada 15 April 2020.

Pernyataan Pribadi

Ketua Fraksi Partai di Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) DKI Jakarta Rani Mauliani mengatakan pernyataan Ketua Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Gerindra Jakarta Timur Ali Lubis yang meminta Gubernur Anies Baswedan mundur bersifat pribadi. Menurut dia, partai tak pernah memberikan instruksi terkait hal itu.

“Pernyataan Pak Ali secara pribadi, bukan pandangan ataupun instruksi dari partai. Tanggung jawab statement yang diucapkan Pak Ali menjadi tanggung jawab dirinya sendiri. Tidak ada kaitan dengan Fraksi Partai Gerindra ,” kata Rani , dilansir Tempo.co, Senin, 25 Januari 2021.

Pernyataan Ali Lubis itu berkaitan dengan penanganan pandemi Covid-19 di Ibu Kota. Ia mengkritik dan meminta Gubernur Anies Baswedan mundur dari jabatannya. Pernyataan itu ia sampaikan lewat cuitan di akun Twitternya @AliLubisACTA pada 22 Januari 2021.

Rani mengatakan partainya akan mencari tahu akar permasalahan dari pernyataan Ali terlebih dahulu. Menurut Rani, sikap partai terkait pernyataan Ali akan ditentukan melalui mekanisme yang ada. “Secara pribadi boleh berbeda atau bertentangan, tapi, secara instruksi Partai Gerindra tetap akan satu komando,” kata Rani.

TEMPO

  • Bagikan